Thursday, January 27, 2011

SAYA GERAM!

Memang saya tahu kita hanya kawan dari mula lagi. Tak perlu tegaskan pada saya dalam ucapan selamat pagi. Entah kenapa walau hati saya pedih tiap kali mengenangkan kekosongan hati kamu pada pandangan mata saya ini, saya tetap mahu mengingati kamu. Ugh, saya sangat marah pada diri sendiri.

Mungkin kamu tak perlu tanya pada teman kita apa punca saya berdiam diri.

Mungkin yang perlu kamu buat adalah mengetuk hati kamu dan bertanya, mungkinkah kamu ada melukakan saya dalam sedar atau tidak.

Mungkinkah kamu ada mengusik hati saya dalam nada senda tawa yang bersisa?

Geramnya!

Fikir ba sendiri...

(Oh, saya tahu kamu takkan membaca penulisan saya)

4 comments:

sfg said...

itulah yg saya rasa...
marah pd diri sendiri
sdgkan org lain bukan saja x peduli
malah tdk mahu fikir utk peduli pun

kamu harus sabar, jika empunya diri msh juga tdk nmpk silapnya dan masih juga mahu org lain menunjuk kesilapan2nya berkali-kali, saya tdk pasti ada sedar dlm fikirnya pun

bukankah ketetapan masa yg kamu kata itu masih ada? lantas... sabar

aRchird Nasir said...

Jgn terlalu marah.. Dia juga insan biasa..

Sila maintain comel anda owkeh?! Smile alwiz girl!!

MoZaiAkIs said...

Kadang2 menyepi lebih baik daripada berkata-kata, kadang-kadang berkata-kata lebih baik daripada menyepi. Menyepi bukan bererti kita mengasingkan diri. Menyepi hanya kerana kita mahu sedikit ruang untuk kita melihat kembali ke dalam isi hati ini, mengenal kembali diri ini, memaafkan seseorang untuk mencari sedikit ketenangan supaya esok pabila kita kembali daripada penyepian itu jiwa kita menjadi lebih tenang dn semoga hari esok menjadi hari yang lebik baik untuk kita.

min said...

lai: insan biasa yang tak pernah mahu berubah.

mozaiakls: sepi yang melukakan kadang-kadang mampu menggetarkan ketenangan hati.