Wednesday, July 31, 2013

CUKUP

Untuk kesekian kalinya, aku termenung tanpa bicara. Hanya mampu melihat dalam diam dan rasa yang terpendam. Manusia terlalu alpa. Rakus dalam mencapai niat jiwa. Kamu wahai lelaki... hutang apa aku pada kamu. Menuntut kamu bagai aku berhutang nyawa. Antara kita telah lama aku selesaikan..hatta yang pada asalnya kamu bicara pemberian. Apa lagi yang kamu perjuangkan? Dalam lebihan yang tak berkesudahan, bukan antara aku dan kamu.. hanya usaha yang kandas dan rugi kita. Bukan hutang aku pada kamu. Jangan kamu gunakan nama aku sebagai jalang. Hanya atas enak kamu tidak dipalitkan. Lelah. Aku terlalu lelah. dalam tahun ke sepuluh hingga ke tiga belas. Cerita yang tiada noktah dari kamu yang sentiasa mahu menghancurkan. Apa mahumu? Apa dosa aku pada kamu? Cinta kamu bukan pilihan aku. Dan jika songsang aku hancurkan hati kamu.. aku punyai Tuhan. Juga Tuhan kamu. Hitung aku bersama Tuhan. Nasib aku di tangan Tuhan. Bukan kamu. Bukan kamu Tuhan aku. CUKUP. Maruah aku telah kamu canangkan. Dalam Ramadhan yang sebelas. Aku diasing bagai punyai kusta. Dihina bagai tiada maruah dan agama. Maruah aku kau palitkan.. dalam selongkar empat meja. Mata keliling lihat dan renung. Sungguh... maruah aku dalam hitung kamu. CUKUP. Aku tidak mahu lagi bicara yang lama. Untuk apa pertikai kisah aku. Bukan kamu penentu syurga neraka ku. Kamu tidak tahu. Tidak pernah tahu. Di gomol di bogelkan. Itu maruah aku. Bukan kamu. Maka tiada kamu hak pada aku. Pada masa depanku. Pada namaku.

Wednesday, February 13, 2013

Desah Hati

When was the last time i visit this page? Dah lama dah tak menulis. Idea dah tak ada. Terlalu banyak yang terjadi sampai otak dah beku dan tak mampu nak berfikir. I can't write anymore. Too much to say but too scared to share. Pengalaman berkongsi dengan penuh percaya.. dan akhirnya dijatuhkan tanpa simpati.. membuat aku jadi takut nak bercerita..

Hidup aku sekarang tak banyak bezanya dengan kehidupan aku yang dulu. Cuma sekarang aku lebih banyak simpan sendiri apa yang aku rasa. Diam dari terlalu banyak bicara. Tak tahu nak luahkan pada siapa. Tak tahu siapa yang boleh mendengar tanpa menuding jari.. mendengar tanpa menghakimi...mendengar tanpa mengeji.

Kalau ada pun yang bertanya..aku sekadar bercerita pada dasar sahaja. Tak mahu bercerita lebih. Dan saat ini.. aku menulis kerana tidak lagi tertahan dengan apa yang terpendam. Letih. Terlalu penat berjuang untuk memulihkan keadaan... membetulkan kekhilafan.. masih jua serong dalam pandangan. Mahu cerita pada siapa rasa jiwa ini? Bila ditanya..mungkin terpaksa reka cerita.. agar aku tidak perlu cerita apa yang benar.. kerana aku tahu jawapan yang bakal aku terima akan menambah luka di hati.

** Jiwa rasa terkurung.

Friday, July 13, 2012

When the heart breaks and the world shakes

That is when i know I'm all alone.

To you, you know where you can read us.

Thursday, May 24, 2012

DO WHAT IS RIGHT EVEN WHEN YOU ARE STANDING ALONE.

Malaysia dikejutkan dengan kehadiran Datuk Mohd Yusof Zainal Abiden mewakili Anwar Ibrahim dan bermulalah penulisan demi penulisan yang mempertikaikan kekalahan Pendakwaan dalam perbicaraan kes Liwat Anwar terhadap Saiful. Kewibawaan Datuk Yusof kini dipertikaikan.

SEBAK. Hati saya luluh membaca hinaan, tuduhan, fitnah dan cercaan ke atas Datuk Mohd Yusof dan Pendakwaan secara keseluruhannya. 

Siapa anda untuk mempertikaikan kewibawaan Datuk Mohd Yusof Zainal Abiden? Siapa anda untuk mengaitkan tewasnya pendakwaan di dalam kes liwat Anwar Ibrahim? Hentikan spekulasi dan publisiti murahan yang sedang anda semua sebarkan.

Datuk Yusof adalah seorang individu yang mempunyai integriti yang tinggi dalam apa jua yang di lakukan olehnya. Berkhidmat di bawah beliau semasa di Pendakwaan membuat saya belajar banyak perkara. Antaranya adalah 'Do Justice to People'. Semasa saya ditukarkan dari Pendakwaan ke bahagian Kehakiman, nasihat Datuk Yusof yang mengukuhkan goyah jiwa saya. Beliau adalah guru saya. Bapa saya. Rakan saya dan yang penting beliau adalah pemimpin yang sangat amanah dalam apa jua yang dipertanggungjawabkan kepadanya.

"Aminahtul, I remember you. I hear about you from time to time from Noreen. Am glad that you have taken what is positive about us, Noreen and I and made it part of you as a dpp and a legal officer. You are one of the committed officers and am thankful that you were once a dpp under me. Hope you would always strive to be better and hopefully you would come back to prosecution soon. DO WHAT IS RIGHT EVEN WHEN YOU ARE STANDING ALONE. This quote I would like to share with you to guide you. Take care. Salam"

Beliau pasti punyai alasan yang jitu dalam apa jua keputusan yang beliau ambil dalam perjalanan kerjayanya. He is doing what is right even he is standing alone. Penulis yang tidak mengenali beliau tidak punyai hak untuk mempertikaikan apa jua tindakan beliau dalam perjalanan kerjaya yang beliau ambil.

Semoga Allah melindungi Datuk Yusof dari sebarang fitnah dan hasad dengki.


Monday, April 23, 2012

Berhenti Dahulu

Tidak mahu menulis lagi.
Lelah.
Sampai jumpa lagi.

Monday, March 26, 2012

Bicara Bisu.


Tatkala kamu minta agar aku meluah apa yang tercengkam...
Aku bina barisan bicara agar tiada yang bakal dikesalkan.

Sebanyak mana sekalipun aku mengerti keadaan kamu.
Aku juga pohon pengertian kamu.
Tidak cukup dengan renungan mata kosong itu.

Melihat aku bagai bicara ini tiada berisi tiada erti.
Aku masih hidup atas hitam yang 17.
Aku masih bernafas dalam ngeri malam yang itu.
Dan bicara yang sama aku lahirkan walau dalam gagap dan gemuruh.
Dengan penuh pengharapan agar kamu menegerti.
Agar tidak lagi ditanya atas dasar apa hati ini mati.
Agar tidak lagi dipersoal atas dasar apa wajah itu tak lagi mampu aku lihat walau sekilas.
Agar tidak lagi dipertikai atas dasar apa aku tak lagi mampu tertawa atas jenaka bodoh.
Dalam seksa jiwa yang penuh amarah.
Lelah aku menahan rasa.
Lelah aku menahan kecewa.
Lelah aku menahan luka.
Yang akhirnya bernanah dan menghasilkan busuk kecewa.

Maaf.
Aku tidak lagi mampu menoleh dan tersenyum.
Semakin lama hati ini semakin terkepung.
Dengan rasa tanpa suara.
Terbuku tercengkam pabila kamu bisu seribu bahasa.

Mungkin aku keterlaluan untuk berfikir yang bukan-bukan.
Bagaikan kamu membiarkan.
Bagaikan hanya dia yang perlu di mengerti dan aku hanya perlu menyimpan dan terus membungkam.


Maaf.
Aku bukan tidak mahu mengerti kamu.
Jiwa kamu yang sedang gelora.
Rasa kamu yang mati tiba-tiba.
Cuma aku juga perlu difahami.
Pabila maruah di pandang sebelah mata.

Mungkin aku hanya perlu bicara bisu.
Bisu.
Bisu.

Thursday, March 22, 2012

Jauh


Genap satu bulan 7 hari aku di sini.

Walau dengan rasa sepi...walau dengan rasa sunyi... aku lihat indah jua dalam hijrah ini. Tidak banyak beda dekat atau jauh... kalian tetap punyai modal cerita. Di lama sosial, BBM, SMS atau di depan rezeki yang mahu disuap ke mulut cuma. Namun sekurang-kurangnya... dengan tidak melihat aku, kalian punyai peluang untuk sedikit melupakan. Dan dalam melupakan, kalian bakal mengumpul kembali pahala yang hilang dalam dosa yang kalian tabur bersama kaji dan cerca kalian pada aku. Aku dihantar jauh dari keji kalian. Yang tiap kali melihat mahu julingkan mata hingga kelihatan bakal jatuh bergolek ke lantai. Aku dijauhkan dari memberi ruang pada kalian mengumpul dosa dalam cerca yang tak berkesudahan.

Dosa kalian mencerca, menghinam merobek maruah aku telah lama aku maafkan. Tiada dendam yang bertakhta. Tiada kesal yang terukir. Yang tinggal hanya sekeping hati yang masih mahu terus hidup biarpun telah kehilangan segalanya. Walaupun telah diragut dan dirobek maruah dalam misi kalian.

Semoga kalian bahagia, terus bahagia.

Wednesday, March 21, 2012

Bila mahu berakhir.


Sudah dua minggu.
Sayu dalam sendu yang dalam.
Malam yang masih dalam igauan semalam.
Bila mahu berhenti.
Bila mahu mati serangan cerita ngeri.
Letih.
Lelah.
Tidak mahu lagi melalui hitam cerita itu.
Tiap malam tanpa undangan.
Tiba dalam igauan menyesakkan.
Setiap inci tubuh.
Setiap nafas dan sendu.
Hilang dalam sebak yang membungkam.

Monday, March 12, 2012

Penat

Hati yang kecewa.
Penat mengemis.
Penat merayu.
Entah hingga bila.

Thursday, March 8, 2012

KAYA

Letih dengan satu demi satu dugaan yang datang.
Bila agaknya senyum akan kekal berpanjangan?

#bila nak kaya ni?