Saturday, December 25, 2010

Dengari saya.

Tolonglah dengar penjelasan saya, awak.
Saya tak pernah inginkan kehidupan macam ini.
Ini bukan pilihan saya.
Saya selalu mahu menggembirakan hati sendiri.
Tapi saya telah pilih jalan yang salah.
Jalan yang mustahil untuk saya jelaskan pada semua orang.
Terutamanya pada awak.
Macam mana saya nak cakap apa yang saya pernah lalui?
Macam mana saya nak jelaskan apa yang saya sedang tanggung?
Ini maruah saya, awak.
Maruah. Bukan perkara main-main.
Tak mahu.
Saya terlalu malu untuk bercerita.
Bukan kerana saya tak percayakan awak.
Saya masih belum sedia.
Dan untuk awak mengetahui semuanya bukan dari mulut saya,
Dan kemudiannya menjarakkan kita.. menghancurkan hati saya,
Jangan buat kesimpulan sebelum mendengar penjelasan saya awak,.
Itu masa lampau saya,
Saya berusaha keras untuk meninggalkan segala masa lampau saya.
Awak ingat saya happy hidup macam ni?
Tak awak.
Dengar cerita saya.
Tapi macam mana saya nak mula?
Bagaimana nak cerita tanpa ada air mata?

** Sebak.

7 comments:

sfg said...

min,
i am so sad reading this. jika kamu cintakan seseorang min, cintailah dia dgn sederhana... jika kerana cinta kamu terpaksa menggadaikan maruah... berhentilah dr cinta tersebut. utk apa kamu berkongsi segala masa lampau jika akhirnya kamu sedar kamu bakal gagal menyimpan sesuatu yg terlalu peribadi dan bakal meletakkan kamu semakin rendah di mata org lain? apa pun masa lampau kamu, u should keep it to urself. itu adalah hak mutlak kamu, jgn kerana cinta kamu gadai hak kamu yg satu itu. cinta itu bukan satu desakan, min. cinta itu adalah kefahaman utk tahu waktu memberi, meluah, berkongsi, menerima dan berhenti.

dan kepada insan yg kamu cintai;
ikhlas sbg teman min, walaupun saya tidak rapat dgnnya... pls... she deserve to be happy as much as you do. if u do love her, jgn dgr cerita dari pihak ketiga. yg kamu cintai adalah dia... so give her a bit of ur trust, berilah dia ruang untuk menjelaskannya kepada kamu perkara sebenar. jika sekali pun dia ada sejarah sendiri, itu adalah sejarah... tidak ada manusia yg perfect/maksum. Bagi saya, jika perkara itu berkaitan dgn maruah dirinya... hormatilah dia sekiranya kamu benar2 cintakan dia. jgn desak dia utk bercerita apa yg bakal mengaibkan dirinya. jika kamu cintakan seseorg, jagalah aib dirinya sptmana kamu jaga aib diri kamu sendiri. Cintailah dia kerana dia yg kamu kenali hari ini bukannya kerana masa lampaunya. She deserve to be happy but at the same time she deserve to be respect too. Cinta itu adalah saling percaya, saling menerima, saling memaafkan dan saling menghormati... cinta itu tidak seharusnya ada unsur paksaan... berilah dia peluang dan ruang untuk menyayangi kamu... i believe u will not regret if only u could give her a little bit of ur compassion, a little bit of chances. terimalah dia apa adanya hari ini bersama kamu bukannya hari semalam yg ingin ditinggalkannya... share with her a little bit of ur kindness, please.

min said...

Ya Tuhan.. Bersyukur saya punyai teman seperti kamu sfg..
Sayu hati saya membaca pesanan kamu kepada dia.
Kalaulah dia punyai hati dan pengertian seperti kamu.. tak mungkin kelukaan yang tercipta tanpa sedar ini bakal mengoyakkan hati saya.
Ya Tuhan.. kamu terlalu istimewa.. di hati saya. Semoga kamu juga bahagia.. dalam doa kamu untuk saya dan doa saya kepada kamu...

socialfreakgeek said...
This comment has been removed by the author.
min said...

sfg: sahabat.. indah perkataan itu. mungkin satu hari nanti kita boleh minum kopi semeja.. :)
dia mungkin tidak akan membaca tulisan saya sendirinya.. tapi sekurang-kurangnya apabila satu hari nanti dia punyai hati untuk membaca penulisan saya.. saya mahu dia tahu semua isi hati saya.
Saya tahu Allah menyayangi saya..dan kamu.. :)

socialfreakgeek said...
This comment has been removed by the author.
min said...

insyaallah.. satu hari nanti kita bisa duduk semeja.. janji?

socialfreakgeek said...
This comment has been removed by the author.