Tuesday, January 24, 2012

Wahai Sang Isteri

Wahai kamu yang bertopengkan persahabatan.
Jangan diuji sabar yang makin menghilang.
Kamu punyai suami dan juga sang kecil yang masih mencari kehidupan.
Jangan kamu persiakan hanya kerna cinta pada dia yang pernah datang.
Kamu kupas lemahnya suamimu.
Kamu pertikai kejujuran yang jitu.
Entah bagaimana jika sang suami tahu.
Dan berhentilah hubungi aku hanya untuk membuka aib suamimu.

2 comments:

Anonymous said...

Siapa kamu untuk menilai?
Tuhan?
Kamu tahu apa yang ada dalam hati setiap insan?
Jangan menghakimi kalau kamu tak mahu dihukum tanpa peluang.

min said...

Saya ada satu Tuhan je. Allah. Kamu?