Friday, July 2, 2010

Memang aku tak kata aku baik!

Siape pulak yang cakap aku baik?
Aku sendiri tak pernah nak cakap aku baik.
(Aku tau korang yang selalu kata aku tu tengah mencebik sambil mengangguk)
Aku manusia.
Bukan malaikat.
Ada korang kat sini yang suci?
Tak pernah buat salah, tak pernah buat sejarah?
Korang memang hebat.
Tapi aku orang biasa.
Buat salah hari- hari.
Benda yg ingatkan tak salah pun, hujung hari confirm disahkan salah jugak.
Tipu la kalau aku tak pernah menipu.
Curi? Penah jugak Kecik-Kecik dulu. (ayah nangis Kat kfc sbb aku ambik duit along)
lari? Pernah aku lari duduk rumah Arwah nenek sebulan.
Betray? Aku pernah tinggalkan orang yang terlalu baik untuk orang lain.
Banyak la lagi salah aku.
Aku tengah muhasabah diri.
Hm.. Aku tak pernah Cuba jatuhkan Kawan sendiri.
Fitnah orang pada aku? Uish... Memang tak terkira la kalau nak kata pendengki ni...
Aku minta maaf pada yang aku buat salah.
Ada balas dengan maki.
Aku buat salah apa sampai nak di Maki?
Tapi.. Yelah kita bukan NABI s.a.w...
Walau aku memaafkan Dan melupakan,
orang lain mungkin dah bergunung benci.
Takpelah,
umi ajar maafkan Dan lupakan.
Umi ajar sedar kesilapan.
Korang nak ikut, baguslah.
Yang mencebik sambil nak Cepat-cepat taip komen mencerca tu..
Aku tak dapat nak kata apa.
Moga Yang Di Atas memahami.

8 comments:

Syah said...

001 Alhamdulillah Umi cik min mmg ibu yg baik sbb didik anak utk maafkan dan lupakan... itu ciri2 kenal akan Allah dan sifat seorang hamba Allah...

002 Alhamdulillah Ayah cik min gak sorg bapa yg punya iman teguh dlm hati... sbb nangis sedih bila anak wat dosa... biarpun anak masih kecil...

003 Kita bukan Nabi s.a.w. tapi kita mesti jadikan akhlak Nabi sbg contoh (role model)... sbb Allah jadikan Muhammad s.a.w sbg contoh plg sempurna cmne manusia patut jadi...

004 Tiada manusia yang maksum (tidak berdosa) kecuali para Nabi... kita semua mmg byk dosa... tak kira laa kecik ke besar... yang penting kita MESTI dan WAJIB BERTAUBAT...

- Firman Allah s.w.t.: "Katakanlah! Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap dirinya sendiri (BERBUAT DOSA)! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnyanya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi)”. (Surah az-Zumar, Ayat 53-54)

- Rasulullah s.a.w. bersabda: “Menyesali (dosa) itu adalah taubat”. (H/R Ahmad dan Ibn Majah)

005 Nak tau sape yg baik? Sape lg mulia? Allah dah jwb... Nabi s.a.w. pun dah bg jwpn...

- Rasulullah s.a.w. bersabda: “SEBAIK-BAIK manusia ialah mereka yang dapat MENYUMBANGKAN KEBAIKAN UNTUK ORANG LAIN."

- Firman Allah s.w.t.: "Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, SUPAYA KAMU BERKENAL-KENALAN (dan BERAMAH MESRA antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya SEMULIA-MULIA kamu DI SISI ALLAH ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu)." (Surah al-Hujurat, Ayat 13)

006 Cik min biarkan je org kutuk2 ke... maki2 ke... so apa yg patut buat?

- Firman Allah s.w.t.: “Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada takwa. Dan janganlah kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri, sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu kerjakan.” (Surah al-Baqarah, Ayat 237)

007 James Bond... hehehe...

008 Jadikan semua ini penguat diri dan penambah semangat... sbb semua ni ujian drp Allah dan Dia dah janji ada hikmah di sebalik suma ni kan... SO KEMBALILAH KE TUJUAN ASAL KITA... iaitu BERTAKWA KPD ALLAH

- Dari Muadz bin Jabal, Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bertakwalah kamu kepada Allah di mana pun kamu berada, tampallah keburukan dengan kebaikan niscaya akan dapat menghapusnya dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.” (H/R Ahmad dan Tirmidzi)

009 Apa itu TAKWA? cmne nak dapat TAKWA?

- Ibnu Abbas berkata: “Orang bertakwa adalah yang TAKUT terjerumus dalam syirik, dosa besar dan perbuatan keji.”

- Ibnu Umar berkata: “Takwa adalah melihat DIRI SENDIRI TIDAK LEBIH DARI ORANG LAIN.”

- Imam Hassan berkata: “Takwa ialah orang yang mengatakan kepada setiap orang yang dia lihat, “DIA LEBIH BAIK DARIKU”."

- Sabda Rasulullah: "Bahawasanya seorang hamba, tidaklah akan mencapai darjat ketakwaan sehingga ia meninggalkan apa yang tidak dilarang (barang yang harus atau halal) supaya tidak terjerumus dalam hal-hal yang dilarang.” (H/R Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Baihaqi)

Syah said...

001 Alhamdulillah Umi cik min mmg ibu yg baik sbb didik anak utk maafkan dan lupakan... itu ciri2 kenal akan Allah dan sifat seorang hamba Allah...

002 Alhamdulillah Ayah cik min gak sorg bapa yg punya iman teguh dlm hati... sbb nangis sedih bila anak wat dosa... biarpun anak masih kecil...

003 Kita bukan Nabi s.a.w. tapi kita mesti jadikan akhlak Nabi sbg contoh (role model)... sbb Allah jadikan Muhammad s.a.w sbg contoh plg sempurna cmne manusia patut jadi...

004 Tiada manusia yang maksum (tidak berdosa) kecuali para Nabi... kita semua mmg byk dosa... tak kira laa kecik ke besar... yang penting kita MESTI dan WAJIB BERTAUBAT...

- Firman Allah s.w.t.: "Katakanlah! Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap dirinya sendiri (BERBUAT DOSA)! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnyanya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi)”. (Surah az-Zumar, Ayat 53-54)

- Rasulullah s.a.w. bersabda: “Menyesali (dosa) itu adalah taubat”. (H/R Ahmad dan Ibn Majah)

005 Nak tau sape yg baik? Sape lg mulia? Allah dah jwb... Nabi s.a.w. pun dah bg jwpn...

- Rasulullah s.a.w. bersabda: “SEBAIK-BAIK manusia ialah mereka yang dapat MENYUMBANGKAN KEBAIKAN UNTUK ORANG LAIN."

- Firman Allah s.w.t.: "Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, SUPAYA KAMU BERKENAL-KENALAN (dan BERAMAH MESRA antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya SEMULIA-MULIA kamu DI SISI ALLAH ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu)." (Surah al-Hujurat, Ayat 13)

006 Cik min biarkan je org kutuk2 ke... maki2 ke... so apa yg patut buat?

- Firman Allah s.w.t.: “Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada takwa. Dan janganlah kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri, sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu kerjakan.” (Surah al-Baqarah, Ayat 237)

007 James Bond... hehehe...

008 Jadikan semua ini penguat diri dan penambah semangat... sbb semua ni ujian drp Allah dan Dia dah janji ada hikmah di sebalik suma ni kan... SO KEMBALILAH KE TUJUAN ASAL KITA... iaitu BERTAKWA KPD ALLAH

- Dari Muadz bin Jabal, Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bertakwalah kamu kepada Allah di mana pun kamu berada, tampallah keburukan dengan kebaikan niscaya akan dapat menghapusnya dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.” (H/R Ahmad dan Tirmidzi)

009 Apa itu TAKWA? cmne nak dapat TAKWA?

- Ibnu Abbas berkata: “Orang bertakwa adalah yang TAKUT terjerumus dalam syirik, dosa besar dan perbuatan keji.”

- Ibnu Umar berkata: “Takwa adalah melihat DIRI SENDIRI TIDAK LEBIH DARI ORANG LAIN.”

- Imam Hassan berkata: “Takwa ialah orang yang mengatakan kepada setiap orang yang dia lihat, “DIA LEBIH BAIK DARIKU”."

- Sabda Rasulullah: "Bahawasanya seorang hamba, tidaklah akan mencapai darjat ketakwaan sehingga ia meninggalkan apa yang tidak dilarang (barang yang harus atau halal) supaya tidak terjerumus dalam hal-hal yang dilarang.” (H/R Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Baihaqi)

Syah said...

001 Alhamdulillah Umi cik min mmg ibu yg baik sbb didik anak utk maafkan dan lupakan... itu ciri2 kenal akan Allah dan sifat seorang hamba Allah...

002 Alhamdulillah Ayah cik min gak sorg bapa yg punya iman teguh dlm hati... sbb nangis sedih bila anak wat dosa... biarpun anak masih kecil...

003 Kita bukan Nabi s.a.w. tapi kita mesti jadikan akhlak Nabi sbg contoh (role model)... sbb Allah jadikan Muhammad s.a.w sbg contoh plg sempurna cmne manusia patut jadi...

004 Tiada manusia yang maksum (tidak berdosa) kecuali para Nabi... kita semua mmg byk dosa... tak kira laa kecik ke besar... yang penting kita MESTI dan WAJIB BERTAUBAT...

- Firman Allah s.w.t.: "Katakanlah! Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap dirinya sendiri (BERBUAT DOSA)! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnyanya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi)”. (Surah az-Zumar, Ayat 53-54)

- Rasulullah s.a.w. bersabda: “Menyesali (dosa) itu adalah taubat”. (H/R Ahmad dan Ibn Majah)

005 Nak tau sape yg baik? Sape lg mulia? Allah dah jwb... Nabi s.a.w. pun dah bg jwpn...

- Rasulullah s.a.w. bersabda: “SEBAIK-BAIK manusia ialah mereka yang dapat MENYUMBANGKAN KEBAIKAN UNTUK ORANG LAIN."

- Firman Allah s.w.t.: "Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, SUPAYA KAMU BERKENAL-KENALAN (dan BERAMAH MESRA antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya SEMULIA-MULIA kamu DI SISI ALLAH ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu)." (Surah al-Hujurat, Ayat 13)

006 Cik min biarkan je org kutuk2 ke... maki2 ke... so apa yg patut buat?

- Firman Allah s.w.t.: “Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada takwa. Dan janganlah kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri, sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu kerjakan.” (Surah al-Baqarah, Ayat 237)

007 James Bond... hehehe...

008 Jadikan semua ini penguat diri dan penambah semangat... sbb semua ni ujian drp Allah dan Dia dah janji ada hikmah di sebalik suma ni kan... SO KEMBALILAH KE TUJUAN ASAL KITA... iaitu BERTAKWA KPD ALLAH

- Dari Muadz bin Jabal, Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bertakwalah kamu kepada Allah di mana pun kamu berada, tampallah keburukan dengan kebaikan niscaya akan dapat menghapusnya dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.” (H/R Ahmad dan Tirmidzi)

009 Apa itu TAKWA? cmne nak dapat TAKWA?

- Ibnu Abbas berkata: “Orang bertakwa adalah yang TAKUT terjerumus dalam syirik, dosa besar dan perbuatan keji.”

- Ibnu Umar berkata: “Takwa adalah melihat DIRI SENDIRI TIDAK LEBIH DARI ORANG LAIN.”

- Imam Hassan berkata: “Takwa ialah orang yang mengatakan kepada setiap orang yang dia lihat, “DIA LEBIH BAIK DARIKU”."

- Sabda Rasulullah: "Bahawasanya seorang hamba, tidaklah akan mencapai darjat ketakwaan sehingga ia meninggalkan apa yang tidak dilarang (barang yang harus atau halal) supaya tidak terjerumus dalam hal-hal yang dilarang.” (H/R Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Baihaqi)

Syah said...

KHAS NASIHAT (DARIPADA ALLAH DAN RASUL) UTK ORG YANG SUKA MENCERCA DAN MEMAKI... JUGA SUKA CARI KESALAHAN ORANG LAIN...

Firman Allah s.w.t: "Wahai orang-orang yang beriman! JANGANLAH sesuatu puak (dari kaum lelaki) MENCEMUH dan MERENDAH-RENDAHKAN puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan JANGANLAH pula sesuatu puak dari kaum perempuan MENCEMUH dan MERENDAH-RENDAHKAN puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan JANGANLAH setengah kamu MENYATAKAN KEAIBAN setengahnya yang lain; dan JANGANLAH pula kamu PANGGIL-MEMANGGIL antara satu dengan yang lain dengan GELARAN YANG BURUK.(Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi FASIK, maka) AMATLAH BURUKNYA sebutan nama FASIK (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), SESIAPA YANG TIDAK BERTAUBAT (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim." (Surah al-Hujarat, Ayat 11)

Dari Abu Hurairah , Nabi s.a.w. ditanya tentang penyebab yang paling banyak memasukkan orang ke dalam syurga, maka Baginda menjawab, “BerTAKWA KEPADA ALLAH dan AKHLAK YANG BAIK. Dan ketika ditanya tentang sesuatu yang paling banyak menjerumuskan orang ke dalam neraka Baginda menjawab, ”MULUT dan Kemaluan.” (H/R Tirmidzi)

Firman Allah s.w.t.: "Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, SUPAYA KAMU BERKENAL-KENALAN (dan BERAMAH MESRA antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya SEMULIA-MULIA kamu DI SISI ALLAH ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu)." (Surah al-Hujurat, Ayat 13)

Syah said...

001 Alhamdulillah Umi cik min mmg ibu yg baik sbb didik anak utk maafkan dan lupakan... itu ciri2 kenal akan Allah dan sifat seorang hamba Allah...

002 Alhamdulillah Ayah cik min gak sorg bapa yg punya iman teguh dlm hati... sbb nangis sedih bila anak wat dosa... biarpun anak masih kecil...

003 Kita bukan Nabi s.a.w. tapi kita mesti jadikan akhlak Nabi sbg contoh (role model)... sbb Allah jadikan Muhammad s.a.w sbg contoh plg sempurna cmne manusia patut jadi...

004 Tiada manusia yang maksum (tidak berdosa) kecuali para Nabi... kita semua mmg byk dosa... tak kira laa kecik ke besar... yang penting kita MESTI dan WAJIB BERTAUBAT...

- Firman Allah s.w.t.: "Katakanlah! Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap dirinya sendiri (BERBUAT DOSA)! Janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnyanya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu dan berserah dirilah kepadaNya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi)”. (Surah az-Zumar, Ayat 53-54)

- Rasulullah s.a.w. bersabda: “Menyesali (dosa) itu adalah taubat”. (H/R Ahmad dan Ibn Majah)

005 Nak tau sape yg baik? Sape lg mulia? Allah dah jwb... Nabi s.a.w. pun dah bg jwpn...

- Rasulullah s.a.w. bersabda: “SEBAIK-BAIK manusia ialah mereka yang dapat MENYUMBANGKAN KEBAIKAN UNTUK ORANG LAIN."

- Firman Allah s.w.t.: "Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, SUPAYA KAMU BERKENAL-KENALAN (dan BERAMAH MESRA antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya SEMULIA-MULIA kamu DI SISI ALLAH ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu)." (Surah al-Hujurat, Ayat 13)

006 Cik min biarkan je org kutuk2 ke... maki2 ke... so apa yg patut buat?

- Firman Allah s.w.t.: “Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal menghalalkan) itu lebih hampir kepada takwa. Dan janganlah kamu lupa berbuat baik dan berbudi sesama sendiri, sesungguhnya Allah sentiasa melihat akan apa jua yang kamu kerjakan.” (Surah al-Baqarah, Ayat 237)

007 James Bond... hehehe...

008 Jadikan semua ini penguat diri dan penambah semangat... sbb semua ni ujian drp Allah dan Dia dah janji ada hikmah di sebalik suma ni kan... SO KEMBALILAH KE TUJUAN ASAL KITA... iaitu BERTAKWA KPD ALLAH

- Dari Muadz bin Jabal, Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bertakwalah kamu kepada Allah di mana pun kamu berada, tampallah keburukan dengan kebaikan niscaya akan dapat menghapusnya dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.” (H/R Ahmad dan Tirmidzi)

009 Apa itu TAKWA? cmne nak dapat TAKWA?

- Ibnu Abbas berkata: “Orang bertakwa adalah yang TAKUT terjerumus dalam syirik, dosa besar dan perbuatan keji.”

- Ibnu Umar berkata: “Takwa adalah melihat DIRI SENDIRI TIDAK LEBIH DARI ORANG LAIN.”

- Imam Hassan berkata: “Takwa ialah orang yang mengatakan kepada setiap orang yang dia lihat, “DIA LEBIH BAIK DARIKU”."

- Sabda Rasulullah: "Bahawasanya seorang hamba, tidaklah akan mencapai darjat ketakwaan sehingga ia meninggalkan apa yang tidak dilarang (barang yang harus atau halal) supaya tidak terjerumus dalam hal-hal yang dilarang.” (H/R Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Baihaqi)

min said...

Saya tenang baca komen syah.. Terima kasih..

Syah said...

erkk nape byk sgt kuar komen ni? maaf2...

sama2... sbnrnya komen sy tu suma dtg dari Allah... sy cuma smpaikan je... bkn utk cik min je... utk sesapa yg baca... dan plg utama utk diri sy sndiri...

p/s:komen yg berulang2 tu cmne nak delete? hehehe...

muhammad said...

betul apa yang syah cakap...cukup terang penjelasannya.kalo ko marah,melenting,maki dia balik pn ape yg ko dpt...memangla hati2 akan puas tp utk wktu yg sekejap je.pas2 sakit hati balik.dia akan ketawa n buat lg sbb ko bg respon.buat dek je min.setiap perbuatan ada pembalasannya n tggulah masanya.